Culinary

Setelah lumayan lama tidak berbagi cerita soal kuliner, kali ini saya sempatkan buat berbagi pengalaman terhangat kuliner di Bandung. Iya, baru tadi malem soalnya.
Oiya, saya selama hidup di Bandung ini punya temen main yang lumayan akrab, atau istilah gaulnya genk gitu kali ya, namanya Melati. Dulu pas jamannya masih kuliah semua, lumayan sering ngumpul bareng, sekedar makan bareng, nginep bareng, hedon bareng, atau sekedar ejek-ejekan, huahaha. Tapi karena sekarang udah pada gede dan tumbuh dewasa masing-masing pastinya jadi susah ngumpul. Nah, tadi malem itu ada salah satu anggota yang lagi berkunjung ke Bandung. Otomatisnya ya jadi ngajakin main dengan member seadanya yg ada.
Kami langsung menuju Punclut, yang ada di Bandung Utara. Kalo dari ITB, langsung ke arah Ciumbuleuit, trus ke naik sampai ketemu bunderan, ambil arah kiri, trus cari pertigaan pertama, ambil kanan. Ikuti aja jalan itu sampai ada tulisan Saung Punclut.

Sampai di sana kami langsung ke Warung Saung Punclut “Sangkan Hurip”. Langsung take tempat yang pinggir, biar bisa sekalian menikmati gemerlap lampu Kota Bandung. Btw, menu makanan yang di tawarkan di sini macem-macem lho, mirip model angkringan gitu tapi ukurannya jumbo². Harganya? Ikutan jumbo, haha. Tadi malem si habis sekitar Rp 150.000 berlima. Uniknya lagi di sini makannya pake nasi merah. Kebetulan saya memesan tahu, babat, usus ayam dan usus sapi. Tapi ati² aja sama sambel di sini. Pedes bray! :))
Nasi Merah + +
Oiya, sambil nunggu pesenan dateng, kami main UNO dulu. Abis makan juga diterusin lagi si.
Uno
Di sini juga boleh ko’ kalo mau bawa makanan sendiri, misalnya snack gitu. Enak to?
Pokoknya kalo pengen kuliner suasana tradisional bambu-bambu gitu + udara dingin, Punclut ini recommended ko’. Bisa buat ngumpul sama temen, keluarga, malah kemarin ketemu sama mahasiswa yang lagi rapat di sana, haha.
Udah segitu dulu ya. Yang belum pernah ke sana, cobain deh sekali-kali ke sana ;). Terakhir, ni saya kasih bonus gambar sebagian anggota Melati, wkwk.
Melati
@ariffsetiawan

๏ 105 readers