Life

Sebenernya judul postingan ini sudah ada di draft sejak awal tahun ini tentunya, tapi tanpa terasa tiba-tiba udah bulan April aja, hahaha. Mau diterusin harus dibersihin dulu sarang laba-labanya. Tadinya si pengen bikin postingan ala-ala kaleidoskop review tahun lalu gitu. Tapi yasudahlah, lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali (biar kelihatan kayak blogger konsisten).

2014, Google sudah mencatat beberapa kejadian penting seperti Euphoria World Cup, Virus Ebola, Tragedi MH370, dll. Nah, saya juga ternyata ada beberapa catatan pribadi yang boleh dikatakan jadi salah satu tahun life turning point saya, hehe.

Masih Banyak Ngetrip

Alhamdulillah, masih diberi kesempatan buat menyalurkan hobi ga bisa diem di kosan lama-lama. Beberapa liputannya udah bisa dilihat di sini sebenernya, tapi ada yang masih mengendap di draft juga. Setelah direview ternyata hampir tiap bulan ada trip, kacau, haha.

 

  • Pendakian Gunung Sumbing 3371 MDPL : Ini dilakukan pas banget sama tahun baru, pertama kalinyalah melewatkan malem tahun baru di ketinggian 3000an MDPL sambil dengerin curhatan anak-anak SMA di tenda sebelah, haha.
  • Road Trip ke Waduk Sermo : Ini pas saya mudik, trus sendirian di rumah, anggota keluarga yang lain sekolah sama kerja. Yaudah daripada nganggur jadinya random aja naik motor sampe Kulon Progo.
  • Pendakian Gunung Manglayang 1818 MDPL : Ini perjalanan yang random abis si, cuma gara-gara sesumbar di Twitter. Walaupun gunungnya ga tinggi, tapi jalurnya terjal abis, haha.
  • Krakatau Trip : Kalau yang ini perjalanan hore banget. Soalnya pake travel agent, tinggal bawa barang pribadi dan hal-hal ga penting lainnya.
  • Dufan Trip : Ini trip gratis dari instansi tempat kerja kala itu.
  • Trip Situs Megalitikum Gunung Padang Cianjur : Ini bareng tim hore yang hampir sama pas ke Manglayang, carter mobil dari Cikarang trus pake ke Bandung dulu baru ke Cianjur.
  • Nonton Running Man di GBK! : Ini juga random banget, momen impulsif selain nonton konser ONE OK ROCK, haha.
  • Mudik Hore : Ini acara mudik bareng kombinasi rombongan Jawa Tengah & Jawa Timur yang akhirnya pake kereta Matarmaja yang tiketnya cuma Rp 65.000 dari Jakarta Pasar Senen hingga Malang Kota Baru.
  • Candi Ratu Boko : Reuni Geng Berisik pas lebaran, tapi cuma saya, Whe dan Mbak Tia yang abis balik dari Italy.
  • Trip Singapore – Malaysia : Ini perjalanan pertama saya si ke dua negeri jiran itu. Gara-gara diracunin sama @anggisipahutar & @whe_green, yang kemudian menyertakan @undeedz juga di sini. Liputannya masih mengendap di draft, haha.
  • Trip Baduy Dalam : Ini another trip pake travel agent juga si. Pertama kali ke Stasiun Duri dan naik kereta Jakarta – Merak yang tiketnya Rp 5.000 sama kereta Rangkasbitung – Angke yang tiketnya cuma Rp 2.000, haha.
  • Pendakian Gunung Prau 2565 MDPL : Another trip with rombongan trip hore. Salah satu trip yang paling banyak dramanya, haha. Pertama kali ngajakin adik saya juga buat naik gunung.
  • Trip Tebing Keraton Bandung : Gara-gara penasaran sama salah satu tempat yang lagi hitz di Bandung kala itu, tapi sayang sekarang udah rame dan mahal pula untuk ukuran tempat kayak gitu.
  • Trip ke Kantor Tokopedia : Gara-gara dapet invitation buat ikutan Tokopedia Tech Talk si ini ke daerah Kebon Jeruk sana.
  • Trip Singapore (lagi) : Ini pas akhir tahun buat ikutan Hackatron Asia. Pertama kalinya ikutan acara hackathon di luar Indonesia.

 

Anak Vespa

Kepikiran buat bawa Vespa andalan punya Bapak ke Bandung. Akhirnya jadi anak vespa, tapi lama-lama ga kuat ngerawatnya dan di penghujung tahun 2014 diputuskan untuk bawa balik lagi ke Purworejo dan ganti pake yang lain, haha.

 

  • Vespa Trip Purworejo – Bandung : Kalau biasanya naik motor bebek/matic bisa habis sekitar 8-9 liter bahan bakar, saya pake vespa bisa habis sekitar 10 liter buat menempuh jarak sekitar 336 km.
  • Kisah Sesama Pengendara Vespa : Ini yang paling epic si, diminta tolong sama orang tak dikenal gara-gara sama-sama pake Vespa, emang rasa persaudaraannya gede bangetlah, pas di jalan juga sering banget saling sapa.
  • Pengalaman dengan Vespa : Hal-hal semacam ini yang jadi salah-satu faktor yang saya rasa harus berhenti dulu pake Vespa, hehe. Masalahnya saya ga serajin dan setelaten Bapak buat merawatnya.

 

Hackathon

Bisa dikatakan sejak tahun 2012 saya selalu ada ikut acara Hackathon (istilah singkat buat kompetisi coding selama 24 jam). Nah, tahun 2014 ini sempet ikutan 2 kali kalau ga salah, yaitu Hacakhon Pemilu API di Bandung Digital Valley sama Hackatron Asia di Le Danz Singapore. Tapi ga pernah menang lagi, hahaha. Menang cuma pas pertama di Hackaton Startup Asia Bandung 2012. Tapi experience yang didapat luar biasa pastinya. Paling nyata adalah dapet kenalan trus ngoding bareng dadakan sama stranger, dua kali.

Kerja di Startup

Bulan Juni adalah salah satu life turning point saya dimana saya memutuskan untuk pindah kerja. Sudah lama saya pengen banget berkecimpung di dunia startup, setelah cukup strugling bikin produk from scratch dan ikut kompetisi sana-sini ga dapet-dapet invesment .
Nah, pas bulan Mei ada yang tiba-tiba ngajakin buat jadi tim yang bikin produk startup yang sudah siap difunding. Sebut saja produknya Wavoo, online dating apps yang cita-citanya pengen saingan sama Tinder. Difundingnya sama Mountain Kejora Ventures yang kantor pusatnya di Swiss. Saya gabung di posisi Backend & API Developer.
Efek dari saya kerja di startup berpengaruh banget buat kehidupan saya, serius. Banyak banget hal-hal baru yang saya pelajari, technical maupun non-technical. Saya bertemu dengan teman kerja dan orang-orang yang passionate banget buat bikin dan mengembangkan awsm produk. Jadi ga berasa sebagai workaholic, tapi bisa menempatkan kerjaan sebagaimana porsinya dan mencapai target. Disitulah saya merasa, wow, this is how we works man! 
 
Kita juga bisa kerja di multi produk atau bahkan multi company. The power of networking!
Saat ini, selain di Wavoo saya juga gabung dengan tim Bitdoku sebagai Front End Developer. Di tim ini juga banyak hal baru yang dipelajari. Bikin produk cuma berdua bener-bener from scratch (walaupun pake framework). Paling ekstrim si pernah bikin hackathon sendiri sampe tidur cuma 2 jam gara-gara esok hari webnya mau dipakai di acara Startup Asia 2014 di Plaza Bapindo lalu, haha.
Lalu, bagaimana kondisi sekarang di tahun 2015?
Kami masih terus melakukan improvement produk dan pengembangan tim. Tim Wavoo yang tadinya cuma bertiga (CEO + Designer, CTO + iOS Dev, Backend Dev), udah berempat di akhir tahun 2014 (nambah Android Dev), sekarang udah bertujuh (nambah Designer + Business Dev). Tim Bitdoku yang tadinya cuma berempat sekarang sudah berlima nambah 1 fulltime developer.
Kelanjutannya?
Saya juga masih belum tau dan masih penasaran juga. Yang jelas saya masih passionate banget di dunia kayak gini. Ya walaupun bakal (mungkin) kurang bikin bangga orang tua pas ditanyain kerja di mana tapi saya masih ingin memenuhi rasa penasaran soal perjalanan startup, dengan catatan saya punya saham di sana.

Sekolah Lagi

Nah, ini juga salah satu life turning point lagi, haha. Mulai Agustus 2014 saya resmi jadi Mahasiswa S2 Informatika ITB, peminatannya Teknologi Media dan Piranti Bergerak. Terima kasih yang tak terhingga buat tempat kerja saya yang telah mengijinkan saya buat kerja remote sambil kuliah. Ga tau mau mengekspresikan rasa terima kasihnya gimana, yang pasti porsi kerja saya terbagi sama ngerjain tugas kuliah yang seabrek juga.
Banyak yang nanya kenapa saya malah lanjut kuliah lagi. Padahal kan saya orangnya teknis sekali, ga akademis banget. Pasti banyak yang berpikir kalau kuliah S2 itu mau jadi dosen ya? Kalian pasti belum baca postingan Mas Walesa ini. Malah jadi bawa-bawa postingan temen, hahaha.
Ya emang si, sebenernya ada salah satu faktor ikut-ikutan temen, tapi pada akhirnya setelah alhamdulillah dapet beasiswa + lihat materi kuliah yang lumayan menarik, entah kenapa jadi ada semangat. Buat belajar lagi.
Dan itu terbukti. Banyak hal baru yang saya dapat dari sekolah lagi.
Tadinya saya yang cuma Web Developer biasa, sekarang mulai belajar Game Development, Mobile Apps Development, Arsitektur Sistem hingga Wearable Device yang up to date. Kalau sekarang mungkin namanya kekinian, haha.
Sekarang sudah masuk akhir semester kedua dan sudah mulai ditodong sama proposal Tesis. Doakan lancar ya nyusun tesisnya supaya bisa lulus tepat waktu atau bahkan bisa lebih cepet.
***
Mungkin itu dulu sedikit refleksi tahun 2014 saya, semoga tahun 2015 dapat lebih baik lagi, aamiin.
Thanks for reading.
“Life isn’t about finding yourself. Life is about creating yourself. ” – George Bernard Shaw
@ariffsetiawan

๏ 108 readers