Partner In Crime Part 1

Saya yakin setiap orang pada masa kecilnya pasti punya kisah tersendiri dalam perjalanan hidupnya. Saya sendiri yang notabene masa kecilnya adalah anak kampung juga punya beberapa kisah dengan para sahabat pada waktu itu, dari mulai jenjang temen TK hingga temen SD. Mungkin lebih enak disebut sebagai partner in crime.
Iya, saya yang berstatus sebagai anake salah satu pak guru di dusun ini secara tidak langsung dianggap oleh masyarakat sekitar menjadi anak baik-baik. Tapi tidaklah demikian adanya, karena saya juga sama seperti anak desa yang lain dalam naungan lingkungan dan pergaulan yang sama. Banyak kisah-kisah random bersama teman-teman yang bisa dibilang agak nakal. Dan itu saya lakukan tanpa pengetahuan keluarga, atau mungkin keluarga saya tahu tapi didiemin ya? haha.

Main PS
Ini kegiatan favorit banget lah. Alurnya : nabung uang jajan, pamit dolan sama temen ke orang rumah, ngampiri ke rumah temen, nyepeda bareng sampe tempat rental Play Station (di RW sebelah), main 2 jam, diusahakan pulang sebelum maghrib XD.
Ciblon + Mancing
Mandi di kali sampe badan item + busik, mancing cuma dapet kathing, haha. Pernah sekali ketahuan sampe dimarahi + dipukul pake garan sulak, haha.
Nglayap Sepedaan
Kayaknya dulu saya sama temen-temen main sepeda hingga ujung kecamatan dan perbatasan Jogja. Bisa main seharian sampe lupa makan, sampe rumah ditanyain + bumbu getak, hehe. Rute sepedaan dulu pas SD si sampe ke rumah simbah yang berjarak 2 kecamatan dari rumah.
Main Long + Mercon
Dulu pernah pake ngambek buat minta dibikinin long dari bambu yang pake minyak itu, hasil saingan sama tetangga yang mainan duluan. Kalo main mercon pernah sampe ke tetangga kecamatan buat beli bubuk mercon trus ngumpulin kertas bekas buat dipake gulungan mercon yang gede.
Kali Banjir
Karena dulu kali Bogowonto belum dikeruk dan masih sering banjir, jadi kalo pas kejadian langsung bikin kapal-kapalan dari bonggol pisang buat main bareng, haha.
Dan masih banyak lagi pokoknya kegiatan absurd bareng temen-temen pas kecil yang ga bisa diceritakan dalam satu postingan. Sekarang temen-temen saya itu sudah berpencar entah kemana, karena sudah jarang juga menjalin komunikasi. Terakhir saya ketemu masih ada yang menetap di desa menjalani kesibukannya dan sebagian besar sudah bekerja di berbagai kota.
Pokoknya saya bakal selalu mengenang dan merindukan kalian yang pernah bareng-bareng menjadi geng bocah tengil desa. Teriring doa dari saya semoga kalian diberikan jalan terbaik untuk menjalani kehidupan masing-masing, aamiin.
#JuliNgeblog #Day21
@ariffsetiawan

๏ 41 readers

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *