Sore ini saya mengalami kejadian unik.

Pulang dari Paskapala (salah satu tempat sewa alat camping di Bandung), yang lokasinya di daerah Cikutra, entah kenapa saya jadi pengen banget jajan cimol di depan Griya Buah Batu.

Setelah beres beli, lagi mau nyelah Vespa saya, tiba-tiba ada seorang cowok perawakan mahasiswa mendekat sambil nanya dengan bahasa Sunda.

Mau ke mana mas?
Saya jawab, Bojongsoang mas.
Bisa minta tolong? Sambil mengajak ke arah motornya.
Saya lihat, motornya ternyata Vespa juga.
Mas, bisa minta tolong pang stepkeun sampai pom bensin?
Mikir bentar, agak bingung, secara saya orang Jawa.
Minta tolong ikut dorongin mas, kehabisan bensin Vespa saya. Masnya yang di sini, saya yang di Vespa mas gapapa, buat dorongnya.
Owh.. ok. (baru ngeh)

Akhirnya saya naik di Vespa yang mati di depan dan dia di belakang. Kami dorong-dorongan dari Griya hingga Pom Bensin Terusan Buah Batu. Parahnya lagi, ternyata stang vespa nya dia patah, yang bagian gas. Saya baru nyadar ketika naik trus stang kanannya bisa lepas :O. Jadi dia dari kampus sampai Griya itu jalan pake narik kabel gas dan stang kopling aja. Wew… mbatinku.

Di perjalanan kami sempat ngobrol lagi dan kali ini pake Bahasa Indonesia, heheu. Dan taulah saya kalau dia anak Unla 2013 dari Baleendah, pake vespa PX keluaran tahun 88. Junior berarti, saya Unitel 200x, pake vespa PX keluaran tahun 81.

Begitulah sedikit kisah kami sesama pengendara vespa, mungkin jadi ada ikatan batin tersendiri hingga buat minta tolong pun ga begitu sungkan. Selama ini juga kalau ketemu sesama yang make vespa otomatis jadi saling sapa, heheu. Asik.

@ariffsetiawan

๏ 181 readers

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *