Seperti biasa, setiap hari kamis malam mungkin sebulan terakhir ini saya rutin ngikutin show nya SUCI 4 Kompas TV. Saya jadi lebih suka ngikutin acara yang beginian daripada kontes nyanyi di tv sebelah, hehe.
Kebetulan tadi malam temanya pendidikan. Nah, dari beberapa finalis, salah satu yang saya suka adalah Mas Abdur. Finalis dari Malang tapi aslinya orang timur. Mengapa? Karena dia selalu bisa membawa pesan tersendiri ketika berada di panggung (coba cari di Youtube aja).

Satu kutipan yang saya suka dari Mas Abdur ini tadi malam adalah :

Memaksa orang tua buat kreatif itu sama saja dengan memaksa balita buat mengerti statistik. – Abdur SUCI 4.

Saya setuju banget dengan hal ini, karena saya juga pernah mengalami sendiri ketika sedang berdiskusi dengan bapak beberapa waktu lalu. Fyi, bapak saya itu jago banget soal kesenian Jawa. Dari mulai sendratari, wayang orang, wayang kulit, gendhing gamelan, hingga kawruh basa. Keseharian juga mengajar muatan lokal Bahasa Jawa dan Kertangkes. Alat musik modern pun oke, paling enggak bisa keyboard sama drum. Anaknya? Main gitar aja gerenjengan ga jelas, sekarang malah terjerembab ke dunia coding, huahahaha.
Dalam diskusi itu, saya sempat nyeletuk dan ngasih usulan ke bapak.
Pak, pripun nek Bapak nyobi mawon ndamel buku Gendhing Gamelan, mangke kula bantu masarkenipun. Sinten ngertos saged dados penghasilan tambahan.
Pak, gimana kalau Bapak coba buat buku Gendhing Gamelan, nanti saya bantu bagian pemasarannya. Siapa tau bisa jadi penghasilan tambahan.
Jawabannya?
Bapak cuma tersenyum sambil bilang :
Jane yo pengen lan bisa wae, tapi ko’ kayane mbagi wektune ko’ susah le, beban ngajare bapak wae saiki wis lumayan.
Sebenernya juga ingin dan bisa saja, tapi ko’ sepertinya bagi waktunya yang susah, beban ngajar bapak sekarang juga lumayan.
Waktu itu saya cuma merespon “Owh… ngoten nggih Pak, hehe”. Sambil ketawa kecil.
Nah, dengan adanya kutipan itu tadi malam, saya jadi teringat kembali dan menyadari bahwa memang kita tidak bisa memaksakan adanya suatu kreatifitas kepada orang tua. Karena yang bisa ditambah tinggal amal ibadah saja. Mau ga mau ya kita yang masih muda ini yang harus senantiasa kreatif.Doa yang terbaik buat Bapak dan keluarga, aamiin.

11 April 2014.
@ariffsetiawan

๏ 85 readers

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *