Sandang Pangan

Hari ini boleh dibilang hari terakhir saya kerja di Jakarta, pas banget sama bahasan temen saya si Mariana yang lagi bahas soal Jakarta juga.

Setahun terakhir ini saya termasuk lumayan banyak pengalaman tinggal di Jakarta, lumayan menjelajah dari Jakarta Selatan, Pusat, Barat dan Timur, Utara jarang banget ke sana. Kalau ngekos baru pernah di Slipi, sama sesekali numpang temen di Kuningan atau Mampang.

Banyak yang bilang Jakarta itu keras atau kejam bahkan diibaratkan lebih kejam dari ibu tiri segala.

Tapi emang IYA si, hahaha. Hidup di Jakarta itu ga boleh manja, harus mau “berbaur” sama berbagai macem orang di kota ini. Kalau lagi ga beruntung bisa senggol bacok soalnya. Pernah sekali saya naik motor di Jakarta trus nyenggol taksi di lampu merah, itu udah diomelin abis-abisan, bahkan mungkin Bapak saya aja ga pernah marahin kayak gitu, tapi ya cuma bisa minta maaf, haha.

Dan masih banyak lagi, mungkin. Tanya aja temen kalian yang tinggal di Jakarta.

Tapi dibalik semua itu ada hal yang menarik, yaitu cari duit di Jakarta ini termasuk gampang asal ada niat, kemauan dan ketekunan, orang jualan bensin di tikungan deket kedubes Mega Kuningan aja laku abis ko’. Kalau kerja kantoran, standar gaji juga lebih tinggi dari kota lain, makanya orang-orang juga banyak yang ga segan buat bertahan di ibukota Indonesia ini.

Demi apa si? Sandang pangan, ya ga?

Pastinya.

Tapi ya gitu, tempat tinggal belum tentu di Jakarta (kebanyakan di Kota Satelit sekitar Jabodetabek), pergi pagi, seharian kerja, pulang malem.

Kalau kuat, ya monggo. Hidup itu pilihan. Kalau ga salah saya juga punya temen yang lebih seneng hidup di Jakarta si, mungkin jiwanya memang hedon, haha.

Tapi kalau saya ya prefer di kota lain, apalagi dengan jumlah penghasilan yang sama atau bahkan lebih.

Masih banyak yang bisa dilakukan dalam hidup ini daripada menerjang kemacetan.

Sayonara, Jakarta.

๏ 111 readers

Leave a Reply