Situ Cisanti, Kilometer 0 Citarum

Siapa yang tidak kenal dengan Sungai Citarum?

Salah satu sungai utama yang ada di Jawa Barat ini memang sudah sangat terkenal, tetapi untuk saat ini lebih banyak dikenal dari sisi negatifnya, yaitu airnya yang keruh, banyak mengangkut sampah yang merupakan limbah dari penduduk yang tinggal di sekitar Sungai Citarum dan sumber banjir di Bandung Selatan ketika musim hujan. 

Dan siapa sangka jika bagian hulu dari sungai ini adalah daerah berupa danau yang indah. Danau tersebut adalah Situ Cisanti. Di situ inilah terdapat mata air di kaki Gunung Wayang yang berperan sebagai sumber air awal Sungai Citarum. Daerah yang masih masuk ke dalam wilayah Kabupaten Bandung ini dikelilingi oleh beberapa gunung di wilayah Bandung Selatan seperti Gunung Wayang, Gunung Rakutak, Gunung Malabar, Bukit Bedil dan Gunung Kendang yang berbatasan dengan Kabupaten Garut.

Situ Cisanti ini juga mempunyai nilai sejarah, karena merupakan sebuah petilasan (tempat persinggahan) dari Dipatiukur, yang merupakan seorang wedana para bupati Priangan pada abad ke-17. Dipatiukur memimpin pasukan untuk menyerang Belanda di Batavia pada tahun 1628.

Camping di Situ Cisanti

Di sekitar Situ Cisanti ini sangat cocok untuk dijadikan area camping bersama teman-teman. Di sana kita bisa bersantai di pinggir danau, menikmati pemandangan dan kesejukan hawa pegunungan serta air danau yang jernih.

Saya bersama Geng F30 + Lisa berkunjung ke sini ketika tahun baru 2017. Salah satu penyebabnya karena ada temen yang share pernah camping di sini.

Kami berangkat dari daerah kampus Telkom University sore hari. Perjalanan menuju lokasi ditempuh sekitar 2 jam, sehingga sampai lokasi sudah petang. Kami melewati jalur Bojongsoang – Ciparay – Pacet.

Dan karena malam tahun baru, ternyata lumayan banyak juga yang camping di sekitar Situ Cisanti ini. Seteah selesai mendirikan tenda, seperti biasa kami menghabiskan malam dengan bermain game, masak-masak dan ngobrol ngalor ngidul. Enaknya adalah karena di sini ada bapak-bapak yang menawarkan kayu bakar untuk api unggun beserta jasa untuk membantu menyalakannya. Beruntunglah kita jika apinya bisa bertahan lama sehingga bisa membantu menghangatkan ketika suhu udara semakin dingin di malam hari.

Di malam harinya kami melihat beberapa kembang api sebagai pertanda pergantian tahun. Ya memang tidak seheboh di kota, tetapi lumayanlah daripada tidak ada sama sekali.

Pagi harinya barulah kami benar-benar bisa menyaksikan keindahan dari Situ Cisanti ini.

Situ Cisanti di pagi hari
Situ Cisanti yang jernih airnya

Melihat pemandangan yang indah tersebut sambil menyeduh kopi yang kami pesan di warung sekitar, kami pun penasaran untuk melihat sekeliling.

7 Mata Air
Kilometer 0 Citarum

Geng F30

Harga Tiket

Untuk memasuki area Situ Cisanti kita harus membayar tiket Rp 7.500 per orang, Rp 2.000 untuk motor dan Rp Rp 5.000 untuk mobil.

***

Begitulah sedikit liputan kunjungan kami ke Situ Cisanti, tempat ini sangatlah cocok bagi kalian yang suka camping dengan budget yang murah dan bisa dilakukan sehari semalam saja.

Selamat Berkunjung! 😀

๏ 23 readers

Leave a Reply