Lokasi dari Tegenungan Waterfall sendiri sebenarnya bukanlah di Ubud. Tepatnya ada di Desa Kemenuh, Kecamatan Sukawati, Kabupaten Gianyar. Namun, karena Ubud lebih dikenal dan lokasinya berdekatan maka tak heran jika dikenal juga sebagai salah satu air terjun di kawasan Ubud.

Wisata air terjun sendiri di Bali sebenarnya masih didominasi oleh kawasan Bali Utara di Kabupaten Buleleng, seperti air terjun Gitgit, Sekumpul dan Yeh Mampeh. Yang mana aksesnya lumayan jauh dari Bali Selatan seperti Denpasar, Kuta, Sanur, atau bahkan Ubud. 

Namun, jika masih ingin tetap merasakan suasana alam yang hijau dan pepohonan tropis dengan aliran sungai jernih maka wisata Tegenungan Waterfall ini bisa dijadikan alternatif, karena aksesnya yang tidak terlalu jauh dan merupakan wisata air terjun terdekat dari Denpasar (sekitar 20 km) atau bandara.

Tegenungan Waterfall
Tegenungan Waterfall

Untuk menuju ke sini memang tidak ada jalur kendaraan umum, jadi memang harus menggunakan transportasi pribadi atau menyewa jasa transportasi.

Saya sendiri menuju ke sini dari Ubud menggunakan sepeda motor. Jarak dari Ubud sekitar 10 km ke arah tenggara.

Ubud → Tegenungan Waterfall
Ubud → Tegenungan Waterfall

Meskipun sebelumnya harus melewati jalur pemukiman warga, tetapi sampai di pintu masuk kita akan disambut dengan lahar parkir yang lumayan luas, cukup leluasa untuk memarkirkan kendaraan roda 2 maupun roda 4.

Untuk masuk ke kawasan air terjun kita diwajibkan untuk membeli tiket seharga Rp 15.000 per orang. Setelah itu bebas untuk jalan-jalan menuju ke air terjunnya.

Tak jauh dari jalur pintu masuk yang di kanan kirinya terdapat pedagang kerajinan khas Bali kita bisa langsung melihat penampakan air terjun dari tempat peristirahatan dan beberapa gazebo yang disediakan sembari menghirup udara yang segar. Karena memang kawasan ini sangatlah rindang dan hijau. 

Air terjun Tegenungan ini tidak begitu tinggi, hanya berkisar 15 meter, tetapi debit airnya cukup besar, sehingga gemuruh air terjun yang berasal dari sungai Petanu ini sudah terdengar dari kejauhan. Airnya jernih, sehingga jika mendekat bisa merasakan segarnya air terjun. Uap air yang beterbangan menerpa wajah para pengunjung ditambah lagi keindahan tebing-tebing batu, pada aliran sungai, menambah kealamiannya, bisa menjadi objek foto terbaik di kawasan ini.

Jalur turun dengan ratusan anak tangga
Jalur turun dengan ratusan anak tangga

Karena untuk menuju area air terjun ini harus menuruni ratusan anak tangga, saya memutuskan untuk berhenti saja di area gazebo pertama, hahaha. Karena sudah lumayan capek berkeliling seharian dan menghirup udara segar sambil ditiup angin sepoi-sepoi serta mendengarkan gemuruh air terjun sudah cukup menjadi pelepas lelah hari itu.

Bagi kalian yang masih punya banyak tenaga saya rasa wajib untuk menuruni anak tangga hingga ke area bawah. Karena tempat ini sudah ditata dengan begitu baik sehingga nyaman untuk dijelajahi dan tidak harus menggunakan perlengkapan adventure.


Harga Tiket

Tiket masuk ke kawasan ini adalah Rp 15.000 per orang.

Lokasi 

Jl. Ir. Sutami, Kemenuh, Kecamatan Sukawati, Kabupaten Gianyar, Bali 80581.

Jam Buka

Kawasan ini buka setiap hari dari jam 06.30 – 18.30 WITA.


→ 18 readers

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *