Tugas Akhir.

Dua kata yang biasanya selalu menjadi momok (terutama) bagi mahasiswa teknik. Ya, karena dua kata inilah yang sangat menentukan status kelulusan seorang mahasiswa.

Bagi kami di Teknik Informatika, salah satu bagian yang paling menjadi beban biasanya adalah ketika harus membuat aplikasi atau produk sesuai dengan Tugas Akhir kita, dan sebagian besar adalah coding, walaupun ada juga beberapa yang tidak. Setelah itu baru membuat laporan beserta dengan analisisnya.

Satu hal yang sering muncul dalam benak saya adalah di perguruan-perguruan tinggi di Indonesia ini aplikasi atau produk-produk dari Tugas Akhir mahasiswa beserta dengan laporan ini biasanya hanya bermuara di perpustakaan kampus, itupun kadang pengorganisasian (indexing) nya kurang baik, sehingga bisa jadi tidak diketahui benar apa saja yang sudah menjadi penelitian atau tidak.

Nah, di perkuliahan saya semester ini (pernah saya singgung di postingan sebelumnya), ada satu dosen yang memberikan suatu sudut pandang lain tentang penelitian yang bisa dijadikan sebagai tugas akhir ini. Yaitu membuat produk yang bagus (robust) terlebih dahulu ketika kuliah, barulah ketika tingkat akhir melakukan penelitian scientific tentang salah satu aspek yang ada pada produk tersebut.

Masih abstrak ya?

Misalnya gini. Ketika kuliah selama satu semester kemarin, kami diharuskan membuat satu produk secara individu dan ketika akhir semester produk tersebut harus bisa digunakan/dipakai. Salah satu teman saya membuat game Dart. Game yang kayak gini.

Dart

Kontrolnya menggunakan Myo Armband. Di game ini dibutuhkan adjusment untuk jalur lemparan yang berbentuk kurva dalam bidang 3D, sehingga efek lemparan yang dirasakan oleh pengguna menjadi mendekati realistis. Nah, proses adjusment inilah yang bisa dijadikan sebagai penelitian baru untuk Tugas Akhir atau bahkan Thesis, karena bisa menggunakan algoritma yang sesuai dengan persoalan tersebut.

Dengan begini ketika Tugas Akhir maka mahasiswa tidak perlu bingung-bingung lagi tentang aplikasi atau produk yang harus dibuat ketika tingkat akhir. Yang saya amati dan rasakan selama ini adalah ketika tiba saat Tugas Akhir maka sebagian besar akan membuat produknya dari 0.

Untuk source code juga bisa diunggah ke repository kampus, sehingga lebih mempermudah untuk penelitian selanjutnya.Hal-hal seperti ini tentunya tidak akan bisa terwujud tanpa dukungan dari institusi dan dosen-dosen yang ada di institusi tersebut dan selama institusi pendidikan hanya mempunyai visi untuk mencetak mahasiswa dengan skill saja, belum pada level mencetak mahasiswa yang bisa membuat suatu produk yang nyata.

Itu salah satu hal yang ada di benak saya didukung dengan statement dari dosen di kelas, harapannya si perguruan-perguruan tinggi di Indonesia terutama yang mempunyai program studi Teknik Informatika dan atau sejenisnya bisa membuat produk kelas dunia yang benar-benar bisa dipakai dan bemanfaat. Karena jika saya lihat, sebenarnya penelitian-penelitian yang sudah ada sangatlah bagus-bagus untuk menjadi solusi berbagai permasalahan yang ada. Sayang banget kalau akhirnya cuma mengendap di perpustakaan.

๏ 100 readers

One Reply to “Tugas Akhir yang Bermuara di Perpustakaan”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *