Soto Betawi H. Mamat

Ngomongin soto, makanan ini merupakan salah satu makanan yang hampir ada di berbagai kota di Indonesia, dengan cita rasa yang berbeda-beda pula yang mempunyai ciri khas masing-masing. Namanya pun biasanya disesuaikan dengan nama kotanya. Misalnya saja ada Soto Kudus, Soto Bandung, Soto Semarang, Soto Lamongan, Soto Banjar, Soto Madura, Soto Medan, Soto Madura, Soto Padang, Soto Betawi, dan masih banyak lagi.

Saya sebagai orang yang asalnya dari daerah Jawa Tengah tentunya lebih suka soto yang bening kemudian dikasih tambahan kecap, ya semacam Soto Kudus itu, haha.

Kalau Soto Betawi salah satu favorit saya adalah Soto Betawi Pak Odang yang ada di dekat kampus Universitas Telkom. Udah jadi legenda banget lah itu, bukanya pun mengikuti kalender akademik mahasiswa, wkwk.

Nah, beberapa waktu yang lalu saya diajakin teman-teman saya untuk mencoba salah satu Soto Betawi yang udah legenda juga di daerah Tangerang. Namanya Soto Betawi H. Mamat. Bedanya dengan Soto Betawi yang pernah saya coba, di sini menyediakan menu oseng-oseng daging yang kemudian menjadi menu andalannya, dibandingkan dengan warung soto lain.

Setelah percobaan pertama di daerah Tangerang itu, saya dan teman-teman kadang masih suka menanyakan kapan bisa makan soto itu lagi. Dan seperti dimudahkan, ternyata di Bandung sekarang sudah ada cabangnya. Wah, harus dicoba ini. Saya dan teman-teman pun tanpa ba bi bu langsung meluncur ke warung yang ada di Jalan K. H. Ahmad Dahlan (Banteng) No. 106, Turangga, Lengkong, Bandung ini.

Ali, Saya, Adi, Firyal

Di sini menu yang disediakan tidak terlalu banyak, jadi kita bisa langsung memesan tanpa pake acara bingung memilih menu.

Daftar Menu Soto Betawi H Mamat

Saya memesan oseng-oseng campur karena ketika di Tangerang dulu sudah pernah merasakan soto betawi campurnya. Oseng-oseng ini mirip dengan soto, bedanya adalah daging dan kuahnya dipisah. Daging dioseng dengan irisan cabe rawit, mirip tumisan.

Cara makannya, oseng daging dimasukkan dalam piring nasi, lalu dikuahi dengan kuah soto (kuah santan). Dan memang enak dan lebih sedap rasanya.

Oseng-Oseng Campur

Untuk satu porsi oseng-oseng campur ini harganya adalah sekitar Rp 35.000. Sedikit lebih mahal memang dari menu di kedai lainnya, tapi menurut saya masih lumrah untuk harga makanan yang sudah cukup melegenda.

***

Setelah kunjungan kedua di Soto Betawi H. Mamat ini, saya akhirnya bisa menjadikan soto betawi ini menjadi yang kedua favorit saya setelah Soto Pak Odang, wkwkwk.

Kalau kedai Soto Betawi favorit kalian yang mana? 😀

๏ 42 readers

2 Replies to “Soto Betawi H. Mamat”

  1. teteeep juaraaa pak odang mah!
    tapi saya yang udah tinggal 29 tahun dilingkungan betawi pun blom pernah nyobain yg aslina di jkt. boleh dicobain tuh ada kali ya cabangnya di jaksel, kalo ke tangerang mayan jauh haha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *