Bicara tentang wisata kuliner di sekitar Ubud memang tidak akan pernah ada habisnya. Sangat banyak sekali macam cita rasa yang bisa ditemukan. Tidak perlu heran karena memang kawasan ini merupakan daerah tujuan wisata yang sudah ada sejak lama. Salah satu yang wajib dicoba karena sudah melegenda adalah Nasi Ayam Kedewatan Ibu Mangku. Warung makan ini sudah ada sejak tahun 1964. 

Awalnya Ibu Mangku berjualan nasi ayam dalam bentuk pedagang kaki lima di sekitar wilayah Kedewatan, Ubud. Yang akhirnya berhasil dan mendirikan rumah makan yang bisa ditemukan hingga sekarang di Jalan Raya Kedewatan No. 18, Kedewatan, Ubud.

Yang Unik dari Nasi Ayam Kedewatan Ibu Mangku

Uniknya, menu yang ditawarkan di sini hanya satu saja yakni Nasi Ayam Kedewatan. Bisa memilih antara nasi campur atau nasi pisah. Jadi, kamu tidak akan repot memilih menu. Inilah yang mencirikan kuliner yang sudah melegenda, meski hanya satu menu, tetapi rasanya benar-benar membuat orang-orang ingin datang kembali. 

Dalam satu porsi menu nasi ayam berisi ayam suwir, ayam goreng kering, kacang goreng, urap sayur, telur pindang, sate lilit, ditambah sambal dan juga kulit ayam goreng yang menambah nikmat ketika disantap. Tentunya dengan bumbun khas Bali yang hampir selalu menghadirkan rasa dari kelapa dan kencur.

Nasi Ayam Kedewatan Ibu Mangku (campur dan pisah)
Nasi Ayam Kedewatan Ibu Mangku (campur dan pisah)

Ada satu cerita yang sedikit lucu ketika saya ingin berkunjung ke warung ini. Kala itu saya tidak terlalu menyadari jika kunjungan ke Bali bersamaan dengan hari raya Kuningan dan Galungan. Saya berkunjung ke sini sampai dua kali dan menemukan warung ini masih tutup. Tentu saja tutup karena yang punya dan pegawainya masih merayakan hari raya, bodohnya, haha.

Pada kunjungan ketiga, barulah saya menemukan warung ini sudah buka kembali dan tak sabar untuk segera menikmatinya.

Suasana di Warung Nasi Ayam Kedewatan Ibu Mangku
Suasana di Warung Nasi Ayam Kedewatan Ibu Mangku

Sampai di sini suasana belum terlalu ramai dan terlihat beberapa pengunjung masih mengenakan pakaian khas Bali menandakan bahwa hari itu masih dalam suasana hari raya.

Dari luar warung ini tampak kecil. Namun, bagian dalamnya lumayan luas. Terdapat beberapa balai tempat makan yang ada di bagian semacam halaman.

Bangunan khas Bali
Bangunan khas Bali

Bangunannya memiliki arsitektur khas rumah orang Bali dilengkapi dengan beberap pohon kamboja dan kolam ikan yang menghiasi sudut halaman, menciptakan kesan asri.

Suasana yang sangat nyaman, jika ditambah dengan semilir angin sambil menikmati hidangan dengan cita rasa pedas yang begitu khas. Tak hanya berasal dari cabai rawit, tapi juga paduan kunyit, kencur dan serai.

Untuk harga satu porsinya ada sedikit perbedaan, untuk nasi campur adalah Rp 30.000, sedangkan nasi pisah Rp 35.000 dengan porsi nasi yang lebih banyak.


Harga

Harga menu di warung ini mulai dari Rp 30.000.

Lokasi 

Jl. Raya Kedewatan No.18, Kedewatan, Kecamatan Ubud, Kabupaten Gianyar, Bali 80571

Jam Buka

Warung ini buka setiap hari dari jam 08.00 – 18.00 WITA.


→ 11 readers