Awal bulan Februari lalu saya akhirnya ke Malang lagi setelah sekian lama, terakhir tahun 2012 kalau ga salah. Salah satu yang paling diinget adalah makan tahu campur, itu gara-gara abis dari Coban Rondo sama Jatim Park 2 jadinya enak banget. Kalau dulu cuma berlima, kali ini kita berbanyakan karena bakal ke nikahan Reli & Ikhsan di Kediri. Ada si Adi, Riezan, Iki, Feby, Cirul dan tuan rumah Nashir.
Salah satu hal yang enak di Malang adalah ada rumahnya si Nashir buat transit, temen kuliah sejak 2007, temen kosan sejak tahun 2010 dan akhir-akhir ini temen buat mesen pake mtix, hahaha.
Sebenernya kami ingin merasakan salah satu khazanah kuliner Malang, yaitu Pecel Kawi. Tapi sayangnya udah ga ada lagi, ternyata hanya jualan pas siang hari, dan kami nyarinya pas udah malem. Akhirnya kami muter-muter bentar di Jalan Kawi berbeloklah ke salah satu warung Cui Mie ini. Namanya Hot Cui Mie, lokasinya di Jalan Kawi juga.
Apa si sebenernya Cui Mie ini?
Yang orang Malang pastinya sudah sangat familiar ya?
Sebenernya Cui Mie ini ya kayak Mie Ayam biasa (lah ternyata, haha), tapi bedanya ayamnya dicincang halus jadi kayak abon, ga sehalus abon juga si. Selain itu, Cui Mie menggunakan selada sebagai pengganti sawi serta memakai acar timun dan cabe sebagai pengganti sambal.
Menu Makanan
Menu Minuman
Karena udah datang jauh-jauh dari Bandung ke Malang kami memesan yang paling special di sini, haha (padahal mesti males mikir + keburu laper).
Cui Mie Special
Untuk menu tambahannya juga bisa request, biasanya kalau menu yang kayak gini saya demen banget buat ditambah sama ceker, sayang waktu itu lagi abis.
Buat rasanya menurut saya hampir sama kayak Mie Baso Akung di Bandung, bedanya kalau di sini ada acarnya. Buat range harganya tentunya lebih murah.
Boleh dicobalah kalau lagi kelaperan malem-malem di Malang.
@ariffsetiawan

๏ 311 readers

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *