Salah satu fenomena di bulan Ramadhan adalah ramainya orang-orang buat Sholat Tarawih di Masjid sekitar.

Saya jadi ingat materi kajian terakhir yang saya ikuti di Masjid komplek Green Valley Residence yang sekarang saya huni.

Kadang orang itu jadi salah kaprah, yaitu lebih heboh buat sholat tarawihnya daripada buat puasanya. Padahal kan tarawih itu sunnah dan puasanya itu yang wajib. Di jaman Rasulullah juga ga ada sebutan sholat tarawih.

Tapi ada bagusnya juga si, sekalian buat silaturahmi dan meramaikan masjid, kapan lagi kan?

Oiya, satu lagi fenomena yang ada adalah ramainya orang-orang yang mau buka bersama, kadang sampai ada yang jadwal buka bersamanya penuh banget hampir selama ramadhan, makan di restoran/rumah makan bisa jadi hampir tiap hari, ya ga?

Malah bisa jadi ajang pemborosan ga si yang kayak gitu? Ya walaupun jadi ajang silaturahmi juga si.

Ada lagi yang namanya Sahur On The Road. Yang paling aneh yang saya temui adalah ketika Bulan Ramadhan tahun lalu ketika saya masih tinggal di Jakarta. Yang namanya SOTR ini udah mengalami pergeseran makna banget. Di sana itu bukannya di malam hari bagi-bagi rejeki sama orang yang membutuhkan, tapi malah ngebut-ngebut pake motor trus corat-coret tempat umum pake pilok ditulisin SOTR sama nama geng atau kota asal mereka.

Ini apa banget si? Ga jelas. Udah bermanfaat kagak, bikin kotor iya, ckck.

Kalau jaman saya masih di desa dulu sampe usia SMP, masih sering nginep masjid setelah tarawih kemudian gantian sama temen buat bangunin sahur warga sekitar pake corong masjid. Mantep banget. Ngangeni.

๏ 241 readers

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *